jeudi 11 octobre 2007

susah ya antri yang rapi ?!

ada satu kebiasaan kita, orang Indonesia, yang bikin saya gatel dan jengkel setengah mati.
yup, budaya mengantri.

kayaknya susah ya untuk ngantri yang bener dalam satu baris yang teratur dan rapi.
jangankan ngantri rapi, nyelak barisan juga sering kejadian kan? coba deh lihat, misalnya antri loket untuk beli karcis kereta api. biasanya ada batas berupa line untuk membatasi si pembeli di depan loket dengan orang yang ngantri di belakangnya. tapi, lihat juga kan berapa banyak orang yang ga peduliin tanda itu, dan lebih memilih untuk desak-desakkan dibelakang si pembeli karcis?

sori ya, tapi kalau kata saya sih "kampungan banget sih lo semua. sabar dikit kan bisa? toh ga bikin lo untung, yang ada pengap kali desek-desekkan kaya gitu. heran!"

well, bukan bermaksud membandingkan etika bangsa kita dengan bangsa lain, tapi kalau ada contoh yang lebih bagus kenapa sih ga diikutin? Bapak saya yang dulu sekolah di Jepang, kadang-kadang suka protes kalau ngeliat kelakuan antri yang ngga beretika kayak tadi , "di Jepang, ga ada yang desek-desekkan seperti itu. mereka biasa antri yang tertib, dan antar orang juga berjarak, ada ruang buat masing-masing. dan tau batas (maksud batas disini adalah tanda line tadi), ngga dorong-dorongan desek-desekkan ga sabar seperti kita."

pernah ga lo ngalamin, lagi bayar belanjaan di kasir, terus orang yang antri di belakang lo main taruh aja belanjaannya di meja kasir, padahal lo belum selesai bayar? ganggu ga sih?
buat saya ganggu banget, sumpah!

satu contoh yang baru saja saya alamin kemarin-kemarin.
waktu itu saya lagi antri Jco untuk tajilan buka puasa. hebatnya, counter Jco di mall itu rame kaya pasar. mungkin karena masih termasuk counter baru di mall tersebut. yang ngantri panjaaang banget. tapi demi memenuhi hasrat makan coco loco dan ibu yang ngidam al capone, jadi ya gak apa-apa deh. saya pun mempersilahkan ibu untuk ambil tempat duduk saja, biar saya yang antri. dari awal, muka saya udah mengernyit malas, karena ya itu tadi, mulai desek-desekkan, ga terlalu parah sih, dan kebetulan dibelakang saya yang antri adalah seorang ibu beserta anaknya yang rewel ga sabaran (ok, saya maklumin kalau ga sabar, masih bocah!). ternyata antrinya lama juga, berhubung banyak pesanan yang belum datang, jadi sedikit tersendat di bagian depan. walau badan sudah terasa lemas dan sedikit bete gara-gara si mba Jco yang jutek (mungkin karena cape), saya tetap sabar mengantri. sudah hampir sampai kasir, beberapa giliran lagi, tiba-tiba dari samping bermunculan ibu-ibu,anak muda, dan bapak-bapak (lengkap kan? haduh!) yang main serobot aja langsung ke depan kasir, dan bikin antrian baru di sebelah saya.

woi, haloo? saya udah ngantri dari tadi loh! kalau ga puasa, udah saya timpuk kepalanya masing-masing pake sepatu deh! hmmph. ngga sih, seengganya mungkin saya udah lepas kontrol walaupun ga sampai lempar-lempar sepatu. tapi ini lagi puasa, dan beberapa menit lagi buka, sayang aja kalau saya harus kehilangan pahala gara-gara ga bisa ngontrol emosi buat meluruskan manner mereka yang kaya belum pernah lulus SD. perasaan di SD pernah diajarin baris-berbaris tertib sebelum masuk kelas deh? lagipula, ini Jco loh, bukan di pasar ikan!

goblog.

saya lagi diuji nih. waktu sampai di depan kasir, saya gatel banget, kalau selama ini saya cuma diam kalau ada yang begituan (maklum,saya tipe "kasir", susah buat meledak, payah ya?) sekarang saya ga mau diem! ragu sih, antara mau protes sama tutup mulut sabar aja. tapi hati kecil saya bilang "ayo Ras, protes aja,, ayoo. daripada balik-balik dari sini nyesel lagi nyesel lagi karena ga sempet ngomong apa-apa, udah keluarin ajaaa, mumpung ada bosnya tuh di sebelah kasir!"
akhirnya si hati kecil menang dengan susah payah.

saya : mba,mas, saya boleh saran gaa?
kasir : hmm, apa?
saya : (euhh budek lagi) ini,, saya boleh saran ga?
untung akhirnya si bosnya denger,
bos : iya, mba?
saya : gini ya, saran saya, lain kali di atur aja deh antriannya, soalnya dari tadi banyak yang nyerobot ke kasir, padahal saya udah antri duluan.
(dengan muka sabar dan nada yang ditahan biar terdengar tetap ramah)
bos : oh iya mba, mmh ati-ati aja tuh tas nya juga
saya : iya, pokonya lain kali atur aja . . .
bos : iya mba, tasnya, tasnya, ati-ati juga mba, suka banyak copet
(hehh? ni orang, ga nyambung, cuma mau sok-sok an dukung saya aja ya instead of minta maaf? malu juga kali ditegur sama anak muda kaya saya,t erus berusaha bela-bela ga nyambung di pihak saya? kayak saya ga tau aja pikiran situ. hahaa. aduh maaf deh,emosi!)
saya : euh, iya-iya, yah tadi saya kesel aja sih, udah ngantri lama tapi diserobot gitu aja..
(suara saya cukup keras, pastinya bapak di sebelah saya yang tadi nyerobot ngedenger protes saya. mampus lo dikatain sama anak kecil, ga malu apa?)
bos : ok mba, makasih
kasir : iya mba, makasih ya,
saya : iya... (masih dengan senyuman terpaksa)

hfff, lumayan lega setelah melancarkan protes-yang-cukup-sopan-oh-bahkan-sangat-sopan itu. walaupun ga protes ke orang-orang yang ga disiplin tadi secara langsung, lumayan kan. yah daripada saya lepas kontrol terus caci maki si penyelak antrian, terus batal deh puasanya. kan sayang.

haduh, manner, please...
apa susahnya sih ngantri yang tertib dan rapi?
bebek aja bisa...

3 commentaires:

lintang lanang a dit…

mari kita mulai dari diri kita untuk memperbaiki negeri ini. tidak harus dengan sesuatu yang besar, cukup kita mulai dengan sesuatu yang kecil.
lakukan sekarang dan jangan menunggu kehadiran pahlawan!!!

l a r a s ;) a dit…

yup,hal yang kecilnya contohnya antri yang rapi dan tertib...
ayo semangat! ;)

r e y a dit…

ah stuju banget ras..

kalo gw mah pengen gw tabok bosnya.. hahahaha..

*si tipe pembeli