samedi 16 juin 2007

balada seorang (calon) arsitek : intro


waktu itu pada saat kuliah, dosen ngasih tau kita bahwa peminat arsitektur tahun ini melonjak drastis, melebihi fakultas STEI (teknik elektro dan informatika) yang biasanya jadi langganan juara peminat tertinggi. waww! shocking, rite? anakanak di kelas langsung berceloteh ribut.. "wah ga tau aja tuh anak-anak baru gimana rasanya jadi kita.." "wah siap-siap nyesel mereka!" dan lain lain.

ok, coba kita liat kenapa peminat arsitektur bisa sebegitu melonjaknya. dosen kami bilang kalau arsitektur sekarang sudah menjadi lifestyle. bisa kita liat di siaran televisi saat weekend, acara-acara semacam 'Galeri Kita', 'Rumah Unik', atau lainnya yang memperlihatkan rumah-rumah serta berbagai bangunan indah ciptaan arsitek hebat. Atau seperti yang terlihat dari penampilan luar, seorang arsitek kelihatannya sangat gaya dengan penampilan necis dan rapi. belum penghasilan yang kelihatannya 'wah,lumayan banget'. tapi hey.., itu cuma yang terlihat dari luar! penampilan boleh ok, ya iyalah namanya juga arsitek, hubungannya dengan klien, masa semrawutan? tapi oh tetapi, mau tau gimana kisah dibalik itu? hehe.. nih saya kasih tau buat calon-calon mahasiswa arsitektur ITB berikutnya sebelum menyesal dan bunuh diri karena ga kuat setelah masuk. hahaha..

yah, saya hanya berbagi cerita saja, saya juga bukan apa-apa dan ga mau sok tau, mengingat saya cuma mahasiswa arsitektur yang baru akan naik ke tingkat dua. dan saya sudah banyak melihat kerjaan seorang arsitek, karena bapak saya juga arsitek, walaupun dia lebih suka jadi dosen ketimbang arsitek proyekan. disini saya bisa bilang bahwa menjadi seorang arsitek tidak semudah itu.

orang mungkin mengira, ah jadi mahasiswa arsitektur sih enak, kerjaannya tinggal gambar-gambar doang, ga usah ngutak-ngatik rumus. oh, salah! kita belajar rumus juga loh! mau jadi arsitek apaan kalo logika bangunannya ga jalan? so, siap-siap aja pusing belajar rumus dan gambar sama-sama.

gambar? ya, ini mata kuliah paling penting. mata kuliah studio ini OK banget, mencapai rekor 8 SKS (senirupa aja paling gede SKSnya cuma 6). nah kalo dapet nilai C gimana ga sakit ati?
gambar disini bukan sekadar coratcoret pake pensil di kertas. ga segampang itu, sumpah. yang paling diperluin tuh KESABARAN, KETEKUNAN, KEGIGIHAN, PERJUANGAN, dan KEMAMPUAN BEGADANG tentunya. hehe. bayangin aja, salah 1 mm aja bisa bikin kita ngulang gambar loh. bneran. hihi. atau kalau drawing pen kamu melenceng sedikit, bisa jadi banjir air mata tuh.

dan efek yang ditimbulkan setelah pengerjaan tugas gambar lebih OK lagi. saya kasitau aja ya, biar siap-siap. tangan bakal pegel banget,kanan dan kiri, sampe-sampe suka ga tahan walau cuma buat nge-gerak2in penggaris sekalipun. punggung udah kaya mau rontok, berat badan naik dan turun, mata perih karena ngeliatin garis terus, dan yang pasti ciri khas anak arsi : kantung mata. yeah. hiperbolis? ga juga. emang gitu ko.
sampe waktu itu ada dosen mata kuliah umum yang ngomong:
aduh, kalian ko anak arsi selalu kelihatan mengantuk ya waktu kuliah saya
dalam benak kami:
huahh! menurut looo?? ya iyalah, kaga tau aja tu dosen kerjaan kita. secara kuliahnya dia tepat pagi-pagi sehari setelah jadwal pengumpulan* tiap minggunya. dikiranya kita kerjaannya ngapain kalo ada pengumpulan?? ga tidur, bu!

yah begitulah, terus ada juga mata kuliah paling abstrak sedunia. namanya rupa dasar. yang ini sama gilanya. tugas-tugas yang dikasih beneran abstrak, ga tau maksudnya apa setiap disuruh bikin sesuatu. kalo udah 3 kali ngulang dan coba-coba, baru deh tau maksudnya suruh bikin kaya gimana. itu kalo beruntung. kalo engga ya tunggu aja pas udah dinilai. baru deh ngeh yang kita bikin salah apa bener. tapi sebenernya sih mata kuliah ini penting, soalnya dari sini bisa ngebedain lulusan arsitektur ITB sama yang lain (red:arsitek asal-asalan. hoho. piss ya, no offense). yup, disini kita diajarin merangsang otak dan belajar estetika buat modal desain kedepannya. lumayan deh, bisa dijamin kalo ntar ngerancang, bakalan lebih bagus ketimbang ga belajar rupa dasar sama sekali.

dan karena tugas-tugas bertumpuk dari semua mata kuliah tersebutlah, anak arsi juga ga bisa tuh gaul sana-sini hedon sana-sini. kerjaannya nongkrong di studio, di depan meja gambar. ga ada tuh weekend ngumpul bareng temen-temen dari jurusan lain buat leha-leha. ga ada tuh tiap harinya tidur 8 jam penuh. yah mungkin ada, tapi bakal sangat JARANG.

hmm, udah ah bahas tentang kuliahnya. ga akan selesai kalo dijelasin satu-satu secara detail. dan ga akan tau juga gimana aslinya kalau cuma baca disini. rasain sendiri,,, dan selamat! siap-siap ngerasain derita yang sama. haha.

pokonya, intinya kerja keras. SANGAT keras. bayangin aja, in fact, ga ada arsitek hebat yang umurnya dibawah 40 tahun! semua arsitek jagoan kelas atas umurya ya segitu deh, 40 keatas. ga percaya? yee. gini ya, arsitek tuh butuh latihan yang banyak. ga bisa tuh modal bakat doang. kalo ahli komputer ada yang umurnya masih belasan (saking IQ nya tinggi dan terlahir jenius), ga bakal kejadian sama arsitek. lewat latihan yang banyak dan pengalaman (kerja sama arsitek senior misalnya) baru deh bisa jadi jago. dan itu makan waktu tahunan kann? kalo ga mau kerja keras ya udah. jadi artis aja, banyak ko lulusan arsitek jadi artis dan merambah ke profesi lainnya. yang jadi arsitek beneran malah cuma 20%nya. hahahaaaa. ini beneran, dosen saya yang ngasih tau semuanya.

gimana? masih mau gabung sama saya jadi mahasiswa arsitektur ITB?
mau dong.. karena dibalik semua derita ini (haduh hihi) arsitek (baca:mahasiswa arsitektur) punya banyak keistimewaan loh. ya, KAMI SANGAT ISTIMEWA. (narsis bener ya?;p)
tunggu aja tulisan selanjutnya... ini kan baru intro. ;)
ini belum seberapa dari apa yang ada dalam kehidupan sebenarnya seorang (calon) arsitek...
dan, ini sih cuma dari sudut pandang saya. sekali lagi, saya cuma mahasiswa yang baru akan naik tingkat dua, belum merasakan gimana senang dan susah yang sebenarnya, yang pastinya banyak senior-senior lain lebih tahu dan lebih berpengalaman dari saya.
bukan ingin sok tau dan sok hiperbolis, oh tidak sama sekali. cuma mau berbagi cerita ko.
soo, enjoy the story, and just wait for another "balada seorang (calon) arsitek". ;)

* pengumpulan : istilah untuk jadwal mengumpulkan tugas yang diberikan dosen.

7 commentaires:

ramdaffe a dit…

serius banyakan yang mau arsi dibanding stei???
ckckckck....pantes aja....

gw di arsi ky apa ya, di sini aja udah tewas setewas2nya --;

*jatuh ke dasar sumur tak berdasar

Cyclers_07 a dit…

hmm.. *speechless

ya Tuhan.. tegarkanlah daku dalam menghadapi ini semua.. Amin...

l a r a s ;) a dit…

hahaa..
ini blm seberapa... ;)

vienz a dit…

haahaahaa...
just be careful, new comers!
what you're about to face
is just a beginning to a new version of hell!!

heheheheh...

*duh, ras. sudahlah. nikmati saja liburan... paling tidak, ngga ketemu Bu Widi dulu untuk sementara. hihihihi

miss anastasia a dit…

Tetep aja pingn msk arsitektur ..
Doain ya!saya mhsiswa tpb sappk 2008

l a r a s ;) a dit…

hahaa saya tunggu... ;)

Albert (Sugiharto) a dit…

seandainya gw baca blog ini sebelom gw usm,mungkin gw pindah jurusan kali ya? Haha.

Nais pos,ras. Ternyata ga menyesal masuk arsi,koleksi kantung mata,koleksi penyakit,merusak lambung,tp tetep asik. haha.