jeudi 14 juin 2007

jerawat konyol.

semua berawal waktu akhirnya saya menyadari kalau jerawat di muka udah kelewatan 'parah'nya.huah,,jerawatan sih biasa, tp yang ini ko kayanya udah menjijikan ya? (hihi ga segitunya juga sih)
hmm, coba kita liat. kenapa ya jerawat saya bisa segitunya sekarang? ada beberapa kemungkinan :
1. rutinitas naik ojeg, ya, sering banget pas saya naik ojeg, banyak mobil-mobil ga tau diri menghembuskan knalpot kotornya ke muka saya (dan muka mang ojeg tentunya), huagh ga sopan sekali mereka! maaf ya, bukan bermaksud lancang, tapi mobil BUTUT yang ngeluarin asap hitam harusnya udah ga layak jalan lagi kan? ampun deh kesel saya!
2. kebanyakan makan coklat dan makanan-makanan enak lainnya -huu :(-
3. stress
4. keseringan tidur malem
5. hiperaktif berlebih di siang hari yang panas (eh ini nyambung kan ya?hehe)
6. poni yang panjang
7. males merawat muka, sama sekali males!

ya, karena itu saya langsung mengajak ibu mengantar saya ke dokter kulit langganannya. padahal biasanya saya ogah, boro-boro mau ke dokter kulit, ngerawat muka tiap harinya aja ga pernah. paling juga dicuci pake sabun muka biasa. tapi sekarang saya ngerasa perlu, daripada 15 tahun kedepan muka saya udah ga berbentuk? hihi.

akhirnya kami pun sampai disana. dan jujur, saya terkagum-kagum layaknya orang kampung sewaktu masuk ke dalam klinik tersebut. dulu saya biasa melihat bangunan ini dari luar, dan sebagai calon arsitek (hwuu aminn), saya menganggap bangunan ini sangat OK untuk sebuah klinik perawatan kulit. dan ternyata setelah masuk, waw memang keren. interiornya terkesan sangat luxurious dan nyaman tentunya.

kami pun menunggu giliran masuk ke dokter, yang ternyata sangat amat lamaaa. karena sudah bosan membaca novel yang saya bawa, saya pun memperhatikan keadaan sekitar. ruangan tunggu makin lama makin penuh, dipenuhi oleh ibu-ibu dan wanita-wanita muda masa kini. yah tipikal-tipikal 'seperti itu' lah, tidak perlu saya jelaskan disini kan? hehe.

ruang tunggunya sangat nyaman, diisi dengan sofa-sofa empuk bernuansa coklat,emas dan hitam. kolom-kolomnya ditempeli dengan kaca sehingga membuat ruangan terasa lebih luas (selain saya bisa puas ngaca,hihi), lalu majalah-majalah juga komputer yang tersedia membuat menunggu lebih nyaman. terdengar alunan musik-musik yang up-to-date diputar dengan volume rendah. dan hey, saya mencium bau muffin sepanjang menunggu. aneh ya? seperti sedang berada di kafe-kafe saja, bahkan saya merasa atmosfernya sama persis seperti di dalam kafe di kampus saya yang makanannya tergolong mahal itu (university book cafe). ah, atau mungkin karena saya lapar? ga juga,, ;p

lanjut. setelah menunggu sangat lamaaa, akhirnya saya masuk. and guess what, didalam memakan waktu SANGAT sebentar. 1/20 waktu menunggu saya diluar tadi. sial. dan si dokter hanya melihat muka saya sebentar, lalu dia langsung menulis resep sambil bergumam-gumam soal pantangan makanan dan resep obatnya. cepat. dengan tulisan resep yang (ya ampun) maaf, ga bisa dibaca tulisannya. dasar dokter, cuma begitu saja bisa dapet uang banyak.

uang?
nah, sewaktu menunggu resep obat, si mamih tercinta ngomong:
wa, it can be up to one million i must pay now
saya dengan bloon nanya:
heeh? one million? seratus ribu apa sejuta?
ibu:
(mungkin berpikir ko anaknya bego gini bisa masuk itb?)
yah sejuta lah nonn..
saya dalam hati:
oh. gitu ya. ah mana mungkin sejuta. dasar ibu.

lalu, saat pembayaran tiba. ini itu, ini itu, dan tebak total biaya obat saya + ibu? ya! Rp.943,000.
astaga, ibu benar. langsung perasaan bersalah merundungi saya. kalau ini cuma biaya ibu, ya gapapa, uang-uang ibu, tapi ini kan saya yang bikin ibu harus ngeluarin uang segitu cuma buat ngilangin jerawat konyol ini! huuu.. mana saya tau bakal segini mahal? bused dah.. ampun..

di mobil sewaktu pulang, ibu memberi wejangan-wejangan (yang biasa saya dengar dari dulu):
makanya, dirawat tuh muka, kalo udah parah kan nyesel sendiri nantinya. kamu udah dirawat gini harus rajin ya, jangan males-malesan lagi.
hmm, i can be broke now,,
saya :
(hanya tersenyum dongo)
yah gimana lagi dong. hehe..

(aduh, masih merasa bersalah) yang penting sekarang saya bisa belajar untuk lebih berhati-hati biar ga lagi memeras uang ibu untuk hal-hal konyol seperti jerawat, dan juga untungnya pengalaman tadi membuat saya menemukan bangunan yang bagus baik eksterior maupun interior, yah kan lumayan bisa buat pengetahuan dan referensi kuliah.. (hehehehe..) peace!



3 commentaires:

ramdaffe a dit…

hahaha, dasar kalian para wanita...
*omong2, hubungan kemungkinan no. 2 sama 6 apaan? ^^;

1 juta...
mending buat nraktir gw...
hehehehe...

~ramdaffe at batavia

vienz a dit…

dumdumdumdududum...

gw tau banget tuh ras, waktu lo bilang musti nganterin nyokap ke dokter, pasti dokter kulit.

hahaha. sama banget kita.
dasar wanita...

l a r a s ;) a dit…

nganterin nyokap bkn ke dokter vin.beda lg.
justru nyokap gw yg nganterin gw ke dokter.

heuheu.

Ramda: iya nih parah beeng ya?
no 2 dan 6 sgt berhub loh sbenernya
hehe